OUR NETWORK

Sistem Kerja Rem Hidrolik, Begini Kelebihan dan Kekurangannya

Salah satu tingkat kemanan yang ada di dunia otomotif adalah rem, di mana perannya sangat penting dalam laju kendaraan. Oleh karena itu, fungsinya harus berjalan dengan baik agar tidak menimbulkan kecelakaan. Saat berhenti di lampu merah atau menghadapi tikungan yang membutuhkan teknik pengereman.

Dalam perkembangannya, ada banyak jenis yang sudah disematkan di berbagai kendaraan. Salah satunya adalah Hidrolik. Bila dilihat dari hukum kimia yang sesuai, maka sistem kerjanya sendiri akan disesuaikan dengan hukum pascal.

Material yang terdapat dalam Fluida menjadi sebuah alat, kemudian diteruskan menjadi sebuah gaya pengereman di pedal. Mengapa harus menggunakan Fluida? Karena, sifatnya tidak memiliki kompresi, untuk penyaluran tekanan sangat baik. Tidak heran jika menggunakan sistem ini sangat cocok bagi berbagai jenis kendaraan.

Tetapi, perlu diketahui bahwa, sistem ini dapat bekerja dengan baik jika semua komponen pendukungnya mampu bekerja secara maksimal pula. Oleh karena itu, terlebih dahulu master silinder tidak mengalami kebocoran sehingga, rem jadi blong.

Komponen Pendukung Rem Hidrolik

Sebelum melihat cara bekerja, terlebih dahulu Anda melihat semua komponennya. Perlu diperhatikan sistem perawatan serta fungsinya agar kinerjanya tetap prima. Berikut berbagai komponennya.

1. Pedal atau Tuas Rem sebagai berfungsi imput untuk melihat kapan rem aktif atau tidak.

2. Master Silinder merupakan komponen dari rem hidrolik yang mengubah gerakan mekanik menjadi tekanan hidrolik.

3. Tangki penampungan yang berperan penting dalam menyimpan minyak rem untuk mengalirkan tenaga.

4. Pipa Hidrolik berfungsi sebagai penyaluran dari tempat fluida atau minyak rem.

5. Caliper mempunyai peran mengembalikan fluida menjadi gerakan mekanik kembali.
Begini Cara Kerja Rem Hidrolik.

Setelah melihat apa saja komponennya, bisa diketahui bahwa pokok utama adalah Master Cilinder Assy. Komponen ini akan bekerja dengan menekan cairan fluida kemudian, rem minyak akan menekan rotor sehingga terjadi proses pengereman dengan menahan laju dari roda.

Hanya saja, ketepatannya dalam kereta api, tergantung juga kepada Sang Pengemudi. Semakin keras tekanannya, maka cilinder master memberikan tekanan terhadap cairan fluida yang semakin besar. Dengan begini, laju kecepatan akan semakin berkurang dengan cepat.

Kelebihan Dari Rem Hidrolik

Ada banyak kelebihan yang bisa Anda dapatkan dari penggunaan rem Hidrolik ini seperti, bekerja lebih bagus dibandingkan dengan berbagai jenis rem lainnya. Mempunyai tenaga yang lebih fleksibel. Memiliki gaya kecil sehingga mampu menggerakkan dan mengangkat beban sangat baik.

Caranya dengan mengubah sistem luas penampang pada silinder / Selain itu, menggunakan rem hidrolik menggunakan minyak mineral sebagai media untuk pemindahan gaya. Dari bebannya sendiri juga bisa dikontrol dengan baik melalui katup pengatur tekanan. Dengan begini komponen tidak akan rusak karena kelebihan beban tidak dapat teratasi.

Kelemahan Dari Rem Hidrolik

Tidak hanya soal kelebihannya saja, sistem dari pengereman hidrolik juga mempunyai berbagai kelemahan yang harus Anda ketahui. Di mana dari segi harganya lebih mahal karena terlalu banyak komponen dan menggunakan cairan dari Fluida atau minyak rem berupa oli dan yang lainnya.

Dari perawatan segi memang kurang ramah karena, Anda harus merawatnya dengan baik. Bila tidak master rem akan macet dan rusak dengan begitu tidak dapat digunakan dan harus diganti dengan baru. Sehingga, Anda harus menjawab dengan benar bila perlu di bawa ke bengkel.

Rem hidrolik memang menjadi salah satu fasilitas keamanan yang bisa dijadikan salah satu referensi terbaik. Hanya saja, Anda perlu melakukan teknik perawatan secara detail dan rutin setiap bulannya. Jadi, tidak ada salahnya selalu dibawa ke bengkel bila perlu setiap 3 bulan sekali.

Must Read